Posted by: shahino2000 | April 12, 2009

Tempat Tuhan

Umat Islam seluruh dunia beribadah solat dengan menghadap kiblat, iaitu tempat terletaknya Kaabah di Mekah. Adakah ini bermakna tuhan berada di Kaabah? Untuk melihat tuhan pun kita tidak mampu bagaimana pula untuk mengetahui tempat tuhan berada. Angin yang bertiup tidak dapat dilihat, tetapi dapat dirasa. Penyakit atau virus tidak dapat dilihat, tetapi dapat dirasa sakitnya jika ia menyerang. Cahaya tiada jisim tapi dapat dilihat. Bagaimanapula dengan Tuhan? Tuhan tidak seperti angin yang kita rasa dan tidak pula seperti cahaya yang kita nampak. Zat Allah juga tidak kita ketahui keadaannya. Jadi bagaimana untuk kita ketahui dimanakan tuhan sedang Tuhan itu tidak kelihatan? Sifat Allah yang tidak sama dengan sifat makhluk membatasi pengetahuan manusia tentang Allah Yang Maha Mengetahui.

“Dia yang menciptakan langit dan bumi dalam enam hari (enam masa tertentu),kemudian Dia bersemayam di atas arasy”.
(Surah Al-Hadid : ayat 4)

“Sesungguhnya telah Kami jadikan manusia dan Kami tahu apa yang diwas-waskan (dibisikan) oleh hatinya dan Kami lebih hampir kepadanya dari urat lehernya”.
(Surah Al-Qaaf : ayat 16)

Berdasarkan ayat-ayat Al-Qur’an di atas, apakah itu arasy dan adakah Allah itu bersama kita? Jika Allah menempati sesuatu tempat, maka itu adalah sifat makhluk. Dunia yang bersifat fana (lemah) ini tidak mampu menjadi tempat Allah menunjukkan dirinya seperti ketika peristiwa kaum Nabi Musa A.S. mahu melihat Allah lalu gunung yang besar terpecah dan hancur. Dimensi Allah adalah sama sekali berbeza dari dimensi yang manusia tempati sekarang ini. Tuhan juga menciptakan tempat dan masa. Jadi, masa dan tempat juga adalah makhluk Allah dan Allah tidak tertakluk kepada makhluknya. Oleh itu, Allah tidak ada tempat, kerana tempat yang kita maksudkan itu juga adalah makhluk Allah.
Persoalannya, mengapa umat Islam beribadah solat dengan menghadap qiblat (kaabah) sedangkan tuhan tidak ada tempat seperti kenyataan sebelum ini.

Dan (ingatlah), semasa Kami berikan tempat kepada Ibrahim di Baitullah (dengan mengatakan), Janganlah kamu menyekutukan sesuatu dengan aku dan rumahku ini bagi orang-orang yang tawaf, beribadat dan orang-orang yang rukuk dan sujud”
(Surah Al-Haj : ayat 26)

Dalam ayat di atas, dapat difahami bahawa tujuan Allah memerintahkan umat Islam beribadat ke satu arah adalah untuk memastikan mereka tidak menyekutukan Allah dengan yang lain. Sebelum menghala ke Kaabah, Allah memerintahkan umat Islam menunaikan solat ke arah Masjidil Aqsa. Umat Islam tidak menyembah Masjidil Aqsa dan Kaabah, tetapi sebaliknya atas arahan Tuhan.

Seperti ayat di bawah, hanya Allah sahaja mengetahui tentang dirinya.

“Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata sedang dia dapat melihat segala penglihatan dan dialah maha halus dan maha mengetahui”.
(Surah Al-An’am : ayat 103)

Kaabah itu rumah Allah, tetapi bukan tempat yang diduduki oleh Allah. Tuhan bersemayam di arasynya dan ini adalah satu daripada sifat Allah. Manakala Kaabah itu sebagai tanda penyatuan umat Islam kepada Tuhan yang Esa. Tuhan tidak berjasad seperti makhluk ciptaannya, jadi Zatnya yang Maha Suci tidak di mana-mana di dunia ini. Tapi Allah sentiasa bersama kita.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: