Posted by: shahino2000 | April 1, 2009

Makrifatullah (Mengenali Allah)

Makrifatullah (Mengenali Allah)

Allah adalah tuhan sekalian makhluk. Allah adalah bukan benda (bukan makhluk).Selagi ia adalah benda (makhluk) maka ia bukan tuhan. Manusia perlu mengenali dan benar-benar mempercayai Tuhan. Dalam sirah Nabi Muhammad S.A.W, baginda bertapa di Gua Hira’ seorang diri dalam usia 40 tahun. Baginda berharap agar dapat menjumpai sesuatu yang lebih relevan dari kejalinan yang di lakukan penduduk Quraisy pada ketika itu. Di situlah wahyu pertama diturunkan kepadanya melalui perantaraan malaikat Jibril. Ayat yang pertama dari wahyu berkenaan membawa maksud bacalah dengan nama Tuhan. Ini bermakna perkara utama dalam agama dan kebenaran adalah mengenali Tuhan.

Fitrah merasakan diri bertuhan telah ada dalam setiap diri manusia sejak sekian lama kewujudannya di muka bumi. Ia menjadikan masyarakat itu memiliki kepercayaan dan agama. Tamadun yang gemilang dahulunya mempunyai kaitan rapat dengan agama. Tidak kira agama apa sekalipun masyarakat tamadun itu anuti, ia tetap memberi kesan dan kemajuan terhadap tamadun tersebut. Begitu besar pengaruh agama kepada hidup manusia.

Tuhan tidak dapat digambarkan kerana sifat Nya yang berbeza dari makhluk. Tuhan adalah pencipta dan makhluk adalah ciptaan Tuhan. Tuhan tidak dapat dilihat dengan pancaindera manusia, kerana “dapat dilihat” itu adalah sifat manusia. Zat Allah adalah berbeza dari jisim dan jasad makhluk. Sebab itu Allah tidakdapat dilihat, bukan kerana Allah tidak wujud tetapi ini menunjukkan Allah itu hebat.

Makrifat kepada Allah iaitu mengenal dan mengetahui akan Allah. Ia dilakukan dengan cara bertafakur (melihat, memperhatikan, merenungkan dan memikirkan) segala ciptaan Allah dengan disusuli dengan renungan menggunakan segala kekuatan fikiran, akal, dan mata hati. Bukan memikirkan tentang zat Allah kerana itu adalah batasan bagi makhluknya. Kebesaran Allah akan masuk ke dalam hati dan menumbuhkan keimanan yang kukuh dan mantap kepada Allah S.W.T.

Seorang ahli makrifatullah membatasi tingkah laku dan amal perbuatannya kepada empat perkara sahaja seperti yang dinyatakan oleh Al-Junaid Al-Baghdadi mengenai makrifat:

1. Orang makrifatullah mengenal Allah sehingga ia dapat berkomunikasi atau berhubung terus dengan Allah S.W.T. tanpa sebarang perantaraan.

2. Dasar kehidupan hanyalah dengan mengikut sunnah dan ajaran Rasullullah S.A.W. iaitu dengan meninggalkan akhlak yang rendah dan hina.

3. Ia menyerahkan hawa nafsunya tunduk kepada apa yang dikehendaki Allah dari dirinya iaitu yang berlandaskan ajaran al-Qur’an.

4. Mengiktiraf diri sendiri bahawa mereka semua adalah milik Allah dan akan kembali kepada Nya.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: