Posted by: shahino2000 | Mac 31, 2009

Konsep Ketuhanan Islam

Konsep Ketuhanan Islam.

Manusia yang mendiami bumi sejak ribuan tahun dahulu mempunyai kepercayaan masing-masing berkenaan dengan hidup dan mati. Kepercayaan ini berkait rapat dengan kemunculan agama. Agama menerangkan tentang peraturan dan cara hidup di dunia, dan memberitahu tentang keghaiban akhirat. Sains dibuktikan dengan pancaindera dan kaedah saintifik, falsafah terbit dari fikiran manusia tentang nilai-nilai hidup secara rasional dan logik, tetapi kedua-dua sains dan falsafah tidak dapat membuktikan kenyataan agama lebih-lebih lagi berkenaan kehidupan selepas mati. Ia diluar jangkauan pemerhatian dan pemikiran manusia. Sains dipelajari dan dikaji melalui kaedah saintifik dan pembuktian, tetapi agama dipelajari dengan mengikuti. Jika agama dipelajari dan terbitkan dari kajian pemerhatian manusia, maka agama itu adalah ciptaan manusia. Agama bukanlah pendapat seperti mana sains dikaji, tetapi agama adalah wahyu dari Tuhan yang wajib diikuti.

Kewujudan Tuhan Pencipta Alam.

Sering dikatakan kewujudan alam semester adalah bukti ada pencipta alam (iaitu Tuhan). Kenyataan ini lebih kukuh lagi dengan kajian saintifik berkenaan teori big bang yang menerangkan awal kejadian alam ini. Teori yang dikemukakan oleh astronomer Amerika ini mengatakan bumi dan semua planet termasuk matahari terbentuk dari satu letupan besar. Letupan ini bermula dari satu titik yang tidak mempunyai isipadu (isipadu sifar) tetapi mempunyai graviti infiniti. Isipadu sifar ini bermaksud kosong (tidak ada apa-apa). Maknanya alam ini bermula dari “tiada apa-apa”, dan situasi ini dikatakan “ciptaan” (dari tiada kepada ada). Alam adalah ciptaan, maka ia diciptakan. Apabila ia diciptakan, maka pasti ada yang menciptakannya. Pencipta itulah Tuhan. Jadi, dapat kita simpulkan melalui sains bahawa tuhan itu benar-benar wujud. Kita sendiri wajib mempercayai kewujudan Tuhan yang menjadi sifat pertama Allah S.W.T.

Bumi dan langit (alam semesta) pada awalnya adalah bersatu seperti yang diterangkan di dalam kitab Al – Qur’an:

“Dan apakah orang kafir tidak mengetahui langit dan bumi keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian kami pisahkan antara keduanya. Kami jadikan setiap sesuatu yang hidup dari air. Tidakkah mereka percaya?”.

(Surah Al-Anbiya’ : ayat 30)


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: